by

Ragam Tradisi Unik Idul Adha Ajarkan Solidaritas Sosial

Kabar Damai I Selasa, 20 Juli 2021

Jakarta I kabardamai.id I Iduladha yang jatuh setiap 10 Zulhijah selalu dirayakan umat Islam di Indonesia. Di sejumlah daerah, Iduladha bahkan dirayakan dengan meriah sesuai dengan tradisi mereka.

Baca Juga: Mengenal Tradisi Pela Gandong sebagai Bingkai Persatuan

Perbedaan tradisi yang berbeda-beda menjadi perekat rasa kebersamaan dalam merayakan Iduladha. Di balik tradisi Iduladha itu, terdapat keunikan dan makna yang dalam. Dihimpun dari berbagai sumber, berikut sejumlah daerah yang memiliki tradisi unik Iduladha. Dari berbagai tradisi Iduladha yang ada, mana yang pernah Anda saksikan?

Meugang

Sumber Foto: Liputan6.com

Sejarah Meugang berawal pada masa kerajaan Aceh sebagai ungkapan rasa syukur. Menerapkan perilaku solidaritas sosial, warga memotong hewan kurban yang kemudian dibagikan kepada masyarakat secara gratis.

Hewan kurban tersebut kemudian diolah menjadi berbabagai ragam masakan. Meugang sendiri berawal dari kata Makmeugang yang bermakna makan daging hewan kurban, baik sapi maupun kerbau ataupun kambing.

Ngejot

Sumber Foto: Liputan6.com

Tradisi ini dilaksanakan umat muslim di Bali yang bertujuan untuk mempererat toleransi umat beragama. Ngejot menjadi aktivitas rutin yang diselenggarakan umat beragama di Bali.

Selain Idulfitri, Ngejot juga dilaksanakan saat Iduladha. Inti dari Ngejot diselenggarakannya adalah untuk berbagi makanan, minuman, dan buah-buahan. Ngejot sendiri merupakan istilah dalam Bahasa Bali yang bermakna ‘memberi’.

Uniknya makanan ini dibagikan kepada warga lintas iman mengajarkan toleransi terhadap sesama.

Manten Sapi

Sumber Foto: Liputan6.com

Masyarakat Pasuruan, Jawa Timur, juga mempunyai tradisi Iduladha dengan nama manten sapi. Mereka mendadani hewan kurban itu agar tampak menarik sebelum disembelih.

Tradisi manten sapi itu sebagai wujud menghormati hewan kurban. Hewan kurban itu dihiasi berbagai berbagai pernak-pernik warna dan juga bunga-bunga sebelum hewan kurban tersebut diarak keliling oleh warga.

Mepe Kasur

Sumber Foto: Liputan6.com

Lain Pasuruan, lain pula dengan Banyuwangi, Jawa Timur. Tradisi jemur kasur ini dinamakan dengan mepe kasur. Warga setempat mengeluarkan kasur-kasurnya dan kemudian memukul-mukulnya. Cara itu sebagai bentuk menjaga kebersihan.

Apitan

Sumber Foto: Alif.id

Tradisi apitan dilakukan masyarakat di sejumlah daerah di Jawa Tengah, seperti Grobogan, Semarang, sebagai wujud rasa syukur atas rezeki yang dikaruniakan oleh Allah. Rezeki tersebut berupa hasil bumi.

Tradisi ini dipercaya kebiasaan para Wali Songo sebagai ungkapan rasa syukur pada Iduladha. Tradisi ini juga diisi dengan pembacaan doa oleh tokoh agama setempat dan hasil pertanian serta ternak diarak berkeliling oleh masyarakat.

Accera Kalompoang

Sumber Foto: Liputan6.com

Di Gowa, Provinsi Sulawesi Selatan punya tradisi Iduladha yang diberi nama Accera Kalompoang. Biasanya, acara itu diselenggarakan selama dua hari.Accera Kalompoang adalah ritual pencucian benda-benda peninggalan Kerajaan Gowa yang tersimpan dengan rapi di Istana Balla Lompoa. Tradisi ini disebut-sebut sudah ada sejak pemerintahan Raja Gowa, Sultan Alauddin.

Penulis: Ai Siti Rahayu

Diolah dari berbagai sumber

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed