by

Penentuan 1 Syawal: Kemenag Akan Libatkan Ormas Islam dan Perwakilan Duta Besar

Kabar Damai | Minggu, 01 Mei 2022

Jakarta I Kabardamai.id I Ramadan telah ada pada penghujung bulan, berbagai ibadah dilakukan seluruh muslim mengingat pahala yang dijanjikan senantiasa dijanjikan berlipat ganda dan penuh keutamaan. Sembari bersyukur masih diberi waktu untuk menikmati indahnya ramadan dan berharap akan bertemu pada ramadan ditahun selanjutnya dengan keadaan sehat tanpa kurang suatu apapun.

Pada penghujung ramadan ini pula, banyak muncul pertanyaan tentang kapan idul fitri akan jatuh dan dirayakan oleh umat Islam, khususnya di Indonesia. Oleh karenanya, pemerintah melalui Kementerian Agama akan menjadwalkan penentuannya sesegera mungkin sesuai dengan perhitungan dan ketetapan yang ada.

Dilansir dari kemenag.go.id, sidang Isbat (penetapan) awal Syawal 1443 H akan digelar pada 1 Mei 2022. Direktur Urusan Agama Islam dan Pembinaan Syariah (Urais dan Binsyar) Kemenag, Adib, mengatakan, pihaknya mengundang organisasi kemasyarakatan (ormas) Islam dan duta besar negara sahabat.

“Kita mengundang ormas Islam untuk mengikuti sidang isbat awal Syawal 1443 H yang akan digelar pada 1 Mei 2022,” ujar Adib, di Jakarta, Kamis (28/4/2022).

“Kita undang juga duta besar negara-negara sahabat,” sambungnya.

Baca Juga: Pelecehan Seksual di Pesantren dan Upaya Preventif Kemenag Menanggulanginya

Mantan Kepala Kanwil Kemenag Jabar ini mengungkapkan, pihaknya juga mengundang Komisi VIII DPR RI, akademisi dari sejumlah universitas, pimpinan pondok pesantren, serta para pakar dan ahli falak.

Karena masih pandemi, lanjut Adib, sidang isbat awal Syawal 1443 H digelar secara hybrid, melalui daring dan luring. Secara luring, sidang isbat digelar di Auditorium HM Rasjidi, Kantor Kemenag RI, Jalan MH Thamrin, Jakarta. Peserta yang mengikuti secara daring kami fasilitasi melalui aplikasi Zoom.

Pelaksanaan sidang isbat diawali penjelasan posisi hilal oleh Tim Unifikasi Kalender Hijriah Kemenag, dilanjutkan dengan informasi hasil rukyatul hilal yang digelar di 99 titik di seluruh Indonesia. Selanjutnya akan ditetapkan awal Syawal 1443 H dengan mempertimbangkan hasil hisab dan hasil rukyat, serta masukan dari peserta sidang,” katanya.

“Hasil sidang isbat awal Syawal 1443 H akan diumumkan melalui telekonferensi pers yang disiarkan TVRI sebagai tv pool,” tandasnya.

Sumber: Siaran Pers Kemenag

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

News Feed