by

Pegiat Aksi Kamisan Difitnah Sebagai Demonstran Bayaran

Kabar Damai I Jumat, 02 Juli 2021

Pontianak I Kabardamai.id I Seorang pegiat Aksi Kamisan, Jimmy Abraham, pada Selasa (29/6/2021) sekira pukul 19.30 WIB menemukan postingan e-flyer di tiga grup media sosial facebook, berisi fitnah tentang dirinya.

Foto dan narasi yang disebarluaskan beberapa akun ke grup tersebut berbunyi senada, yakni bahwa Jimmy Abraham adalah biang kerok aksi bayaran, penerima dana dari aksi bayaran. E-flyer tersebut disebarkan sejak 25 Juni hingga 30 Juni 2021. Hingga rilis ini dibuat, postingan-postingan tersebut masih terus dibagikan beberapa akun melalui facebook dan Instagram.

Menyikapi postingan-postingan itu, Jimmy Abraham menegaskan bahwa narasi yang disebarluaskan adalah tidak benar. Dia menyayangkan tindakan tidak terpuji berupa penyebaran identitasnya dengan narasi bohong tersebut. “Postingan itu berisi hoaks, bukan berlandaskan fakta,” katanya, Kamis (1/7/2021).

Lebih lanjut Jimmy menjelaskan bahwa foto-foto yang ditampilkan pada e-flyer merupakan Aksi Kamisan. Semua peserta Aksi Kamisan tidak pernah menerima bayaran atau cucuran dana dari pihak manapun. Sehingga narasi tuduhan di dalam e-flyer tersebut adalah fitnah terhadap Aksi Kamisan dan Jimmy Abraham secara pribadi.

Baca Juga: Aksi non-Kekerasan, Pentingkah?

Aksi Kamisan merupakan gerakan bersama di tingkat nasional hingga daerah. Aksi Kamisan di Pontianak sama halnya dengan Aksi Kamisan di beberapa kota di Indonesia, berupaya tetap konsisten menyuarakan isu pelanggaran HAM dan isu nasional serta lokal.

Aksi Kamisan adalah aksi damai yang dilakukan setiap Kamis di depan Istana Negara, Jakarta, yang dilakukan oleh korban-korban pelanggaran Hak Asasi Manusia di Indonesia. Aksi ini pertama kali dimulai pada 18 Januari 2007.

Aksi Kamisan menuntut negara menuntaskan pelanggaran HAM berat di Indonesia, seperti Tragedi Semanggi, Trisakti, dan Tragedi 13-15 Mei 1998, Peristiwa Tanjung Priok, Peristiwa Talangsari 1989, dan lain-lain.

Aksi Kamisan sudah menjadi subkultur tersendiri, mengingat gerakan ini sudah tersebar di berbagai daerah dan kota di Indonesia, termasuk Kota Pontianak. Sebagaimana  subkultur pada umumnya, tentu gerakan ini memiliki stamina dan napas panjang, ketika negara tetap saja bungkam terhadap pelanggaran HAM.

Aksi Kamisan tetap berlangsung, meski era kepemipinan di Indonesia telah berganti berkali-kali. Jimmy menuturkan, Aksi Kamisan di Pontianak tetap konsisten membawa isu pelanggaran HAM masa lalu maupun sekarang, isu nasional dan  isu lokal yang terjadi di Kalbar, yang berkaitan dengan perusakan lingkungan, korupsi, serta kebebasan berdemokrasi, dan lainnya.

Jimmy menyayangkan tindakan tidak bertanggung jawab yang melancarkan fitnah terhadap Aksi Kamisan. Upaya tersebut bisa diduga beriktikad buruk, yakni bertujuan melemahkan demokrasi. Mengingat Aksi Kamisan merupakan bentuk konsistensi menyuarakan persoalan-persoalan ketidakdilan di masyarakat.

Postingan e-flyer berisi fitnah terhadap Aksi Kamisan, menggambarkan upaya memecah belah masyarakat, agar tidak menyadari dan memahami substansi persoalan ketidakadilan di sekitar kita. Di sisi lain, Jimmy meyakini bahwa masyarakat sudah cerdas mengenali hoaks, sehingga tidak mudah diperdaya untuk menerima begitu saja upaya-upaya pelemahan terhadap demokrasi di Indonesia.

Penulis: Rio Pratama

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed