by

Hiruk-Pikuk Pandemi dalam Pemikiran KH. Ahmad Dahlan

-Opini-5 views

Oleh: Riani Nur Fauzia

Virus Corona merupakan sebuah virus yang berasal dari Cina dan telah beredar di dunia, tak terlepas juga di Indonesia. Pemicu kemunculannya diduga berasal dari konsumsi binatang, yaitu kelelawar. Virus ini merupakan salah satu penyebab kematian banyak orang di tahun ini. Untuk menghindarinya, cukup sederhana: rajin mencuci tangan, jaga jarak dengan orang lain minimal satu meter, dan olahraga plus mengonsumsi makanan yang sehat.  (Fadil, 2020)

Namun di samping semua hal menyangkut kesehatan fisik yang bisa dicegah tersebut, masih ada dampak lain di sejumlah sektor. Salah satu efek pandemi yang paling berpengaruh yaitu turunnya ekonomi secara drastis, khusunya, dalam lingkup masyarakat dunia.

Efek Hiruk Pikuk Pandemi Dalam Mayarakat

Indonesia merupakan salah satu Negara berkembang yang masalah perekonomiannya perlu ditingkatkan. Dampak pandemi ini memiliki sisi positif dan negatif. Dalam sisi positifnya, masyarakat dapat lebih waspada dengan kesehatan, kebersihan, dan membuat lebih banyak waktu untuk berkumpul bersama keluarga.

Sisi negatifnya adalah tidak dapat bertemu beberapa orang seperti biasanya, adanya hambatan kegiatan sekolah, kerja, dan ibadah sehingga harus dilakukan dari rumah. Dan yang paling penting, tentu, pemutusan hubungan kerja yang menyebabkan jumlah pengangguran meningkat, sementara perekonomian di Indonesia semakin anjlok.

Baca Juga: Fatwa Resolusi Melawan Pandemi Melawan Pandemi

Sejak adanya pandemi corona yang tercatat pada awal bulan Maret 2020, berbagai upaya telah dilakukan pemerintah untuk meredam efek pandemi, terutama pada sektor ekonomi, lantaran mengalami kemerosotan signifikan. Mulai dari toko kecil sampai perusahaan terkenal terancam atau bahkan sudah mengalami “gulung tikar”.

Karena pendapatan yang tidak signifikan membuat banyak karyawan diberhentikan, dan menganggur tanpa pemasukan, kian hari masalah ekonomi di Indonesia kian kompleks. Tercatat laporan Badan Pusat Statistik pada bulan Agustus “pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal II 2020 minus 5,32%. Hal ini tentu rentan berdampak negatif pada sektor lain, baik psikologis, pendidikan, agama dan yang lainnya.

Mengenal Sosok K.H. Ahmad Dahlan

Setelah membahas beberapa dampak negatif di masa pandemi, khusunya perekonomian, akhirnya kita sedikit mengerti apa yang sebenarnya terjadi pada saat ini. Di samping itu, sebenarnya ada seorang tokoh yang juga menuangkan pemikirannya  tentang ekonomi.

Beliau adalah K.H. Ahmad Dahlan, seorang figur yang terkenal dalam pembaru pendidikan di Indonesia. Beliau juga seorang ulama Muhammadiyah yang sangat cerdas, rajin beribadah, dan baik perilakunya. Tidak mengherankan jika beliau banyak dijadikan panutan oleh masyarakat sampai sekarang. (Susianti, 2017)

Menurutnya, ajaran Tuhan merupakan bagian penting yang tidak dapat dihilangkan dalam kondisi apapun. Ajaran tauhid merupakan salah satu tujuan agar kita semakin dekat dengan-Nya. Bukan mengingat saja, tetapi perlu mengabdi kepada Tuhan apalagi dalam kondisi yang tidak aman seperti sekarang.

 

Tujuan beliau kembali kepada Al-Qur’an dan Sunnah yaitu mengajarkan Al-Qur’an beserta tafsirnya supaya masyarakat pandai membaca, memahami, dan mengamalkan makna agar hidup tenteram dan aman. Suatu makna yang terkandung dalam Al-Qur’an pasti memiliki manfaat dalam kehidupan sehari-hari.

Semasa hidupnya ia juga mendirikan sekolah untuk mencapai pendidikan tinggi, menciptakan intelektual yang berkualitas, serta masjid sebagai salah satu sarana untuk mengembangkan ajaran teologi dalam usaha pembaruannya.

Teologi Al-Ma’un dan Al-Ashr

K.H. Ahmad Dahlan merupakan sosok yang sangat berpegang teguh pada Al-Qur’an dan Sunnah. Salah satu teologinya dilandaskan pada surat Al-Ma’un yang mempunyai arti, “Barang siapa membiarkan anak yatim dan orang miskin kelaparan, serta kekurangan makanan maka sama seperti orang yang lalai dalam sholatnya.”

Tujuan dari teologi Ahmad Dahlan dalam surat Al-Ma’un yaitu untuk memberantas masalah kemiskinan, salah satunya dengan mendirikan panti asuhan agar bisa hidup mandiri dan layak sehingga ekonomi bangsa tidak menurun drastis.

Dalam hiruk pikuk pandemi corona, banyak manusia yang terkena dampak. Mulai dari pekerja yang mengalami pemutusan hubungan kerja, sampai meningkatnya kebutuhan masyarakat yang tidak diimbangi oleh pemasukan individual. Sebagai seorang muslim, kita diwajibkan untuk saling membantu. Membantu bisa diwujudkan dengan memberi bahan pangan, pakaian, dan tempat tinggal sementara. Memberi tidak harus ke sesama muslim saja melainkan kepada yang berhak mendapat bantuan.

Selain teologi di atas, K.H. Ahmad Dahlan juga berpegang pada teologi Al-Ashr di mana beliau mendidik umat Islam menjadi pribadi yang berakhlaqul karimah, rendah hati dan tetap berada pada agama Allah. Hal yang dilakukan yaitu dengan cara beriman, membantu sesama, serta sabar dalam menghadapi masalah. Orang yang berakal, akan menjauhkan dirinya dari rasa rugi dan mendekatkan pada hal-hal yang positif. (Benni, 2019)

Vaksin Teologi di Kala Hiruk Pikuk Pandemi

Melihat pandemi seperti sekarang ini banyak orang yang khawatir ikut tertular oleh virus. Tetapi setelah mempelajari sejumput pemikiran KH. Ahmad Dahlan, kita tahu bahwa sebenarnya kehidupan tidak akan sepenuhnya lepas dari hubungan antara manusia dan Allah.

Segala upaya sudah kita lewati, salah satunya saling tolong-menolong dan mendukung  satu sama lain. Lalu, sebagai manusia kita tidak boleh terlalu khawatir (over-paranoid), karena ada Allah yang selalu membantu hambaNya dalam keadaan sulit maupun senang. Serta perlu diketahui semuanya akan kembali kepada Allah.

Dalam pembelajaran K.H. Ahmad Dahlan, kita melihat sosok yang terus membimbing menjadi pribadi yang sabar, lapang dada dengan musibah yang dihadapi. Manusia harus terus berusaha dan percaya atas mukjizat yang diberikan Allah. Ajaran untuk senantiasa berikhtiar sekaligus dibarengi dengan tawakkal memang harus digunakan–sejak dalam pikiran, apalagi perbuatan. Wallahu a’lam.

 

Riani Nur Fauzia, Mahasiswa UIN Sunan Ampel Surabaya

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed